Kakak Imah dan adik Adham

Kakak Imah dan adik Adham
Kakak imah kakak sulung yang terbaik di dunia...Jaga adik baik-baik ye..

Zara berposing..

Zara berposing..
alhamdulillah comel muka anak ayah ni..Mudah2an jadi anak solehah

Sekeluarga di I-City

Sekeluarga di I-City
Kali pertama di I-City, semua port nak ambil gambar, baru naik bukit dah nak bergambar..

Wednesday, March 30, 2011

Bahaya Fitnah tanpa kita sedari..

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua.. Dah lama rasanya tak menulis dalam blog dan facebook ni. Terasa nak beri komen sedikit. Memandangkan umum dah maklum tentang kes tuduhan yang berat ke atas DSAI, dan telah pun banyak komentar2 yang diberikan oleh individu2, pemimpin2 parti, mufti2 dan ulamak2, suka juga ana untuk memberi sedikit perkongsian ilmu sekadar mana yang ana ada. 1) Fitnah adalah suatu bentuk dosa yang sangat berat. Hadith Rasulullah menyatakan bahawa Fitnah itu lebih teruk dari membunuh "Alfitnatu Asyaddu Minal Qatl". Sejarah fitnah ini telah pun dilalui oleh Rasul junjungan besar Rasulullah saw ketika mana isteri Baginda Saidatina Aisyah difitnah oleh bapak segala munafik, Adullah Bin Ubai melakukan perbuatan sumbang bersama Sahabat Rasulullah, Safuan bin al-Muattal. Ketika itu, Aisyah yang telah tertinggal kalungnya selepas membuang air ditinggalkan oleh pasukan tentera Islam yang dalam perjalanan pulang ke Madinah, dengan menyangkakan Haudaj yang diletakkan di atas unta telahpun dinaiki oleh Aisyah. Penderitaan Aisyah jelas terbukti apabila beliau tidak mendapat simpati dan kasih sayang seperti lazimnya dari Rasulullah ketika beliau sakit selama hampir sebulan. Sewaktu Rasulullah berkhutbah untuk membersihkan Aisyah dari fitnah, setelah mendapat pandangan dari Usamah Bin Zaid dan Barirah (pembantu rumah Aisyah), berlaku sedikit pertelingkahan dikalangan bani Auz dan Khazraj sehingga hampir2 berlaku pembunuhan. Disusuli dengan wahyu Allah yang terus membersihkan Aisyah dari Fitnah, "Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita yang amat dusta itu ialah segolongan dari kalangan kamu..", maka gembiralah Aisyah kerana Allah jualah yang mendengar doanya. 2) Memetik ayat ke-6 dalam surah Al Hujurah, " Wahai orang2 yang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah dahulu (untuk menentukan kebenarannya), supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini, atas kejahilan kamu, sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan." Merujuk kepada sebab diturunkan ayat ini, Walid Bin Uqbah seorang muslim telah diutuskan oleh Rasulullah untuk mengutip harta sedekah dari Bani Mustoliq. Ketika sampai dikampung tersebut, Walid melihat sebilangan besar penduduk kampung tersebut keluar untuk menemuinya. Disangkakan untuk memeranginya, Walid kembali dan mengadu dengan Rasulullah. lantas Rasulullah mengarahkan Khalid Al Walid bersama segerombolan tentera untuk memerangi golongan yang disangkakan enggan membayar zakat. Namun, Khalid telah menghantar seorang perisik terlebih dahulu untuk menijau keadaan Kampung bani Mustoliq tersebut. Setibanya dikampung tersebut, perisik Khalid terdengar laungan Azan. lantas beliau memaklumkan kepada Khalid bahawa penduduk kampung tersebut sebenarnya menunaikan solat dan beriman dengan Allah SWT. Akhirnya turunlah ayat tersebut. 3) Kes pendedahan video seks umumnya haram dari segi syarak kerana Islam menggariskan betapa perlunya suami dan isteri memelihara kemaluan diri dan tidak dibawa keluar perkara2 dalam bilik tidur untuk disajikan sebagai tatapan umum. Hal ini sudah semakin lama semakin hilang nilainya dalam masyarakah Melayu islam di Malaysia. Setiap har, bila baca Harian Metro, kita dipampangkan dengan cerita2 berahi dan kelucahan melampau dari anak sampai ke nenek, anak dara sampai ke isteri orang, bertukar2 suami isteri, kelab2 yang bermacam2, budaya gay dan penkid, rogol dan khalwat, video klip budak2 sekolah dan remaja2 Melayu. Apa maksud ni semua..? Takkah kita sensitif dengan keadaan semasa sekarang ni. Hasil dari pentadbiran 50 tahun BN, banyak penzina2 yang dilahirkan dalam masyarakat kita. Suatu perkara yang tidak dapat kita nafikan. Saban hari, anak luar taraf semakin ramai. Itu yang didaftarkan tidak berbapa. Yang buang anak, jual anak..tu semua adakah hasil dari tabung uji.?.ni adalah hasil dari keterlanjuran remaja2 yang dah sememangnya pada usia muda didedahkan dengan video2 lucah. Jadi tak mustahillah, akhirnya video seks yang katanya melibatkan pemimpin2 besar turut menjadi bahan bualan biasa masyarakat kita sekarang. Kalau zaman Rasulullah dan kegemilangan Islam dahulu, kisah Ma'iz Bin Malik yang mengaku berzina dihadapan Rasulullah sebanyak 4 kali memaksa Rasulullah untuk melaksanakan hukuman hudud ke atasnya (rajam kerana Ma'iz sudahpun berkahwin). Sekarang, akibat keghairahan untuk melondehkan seluar DSAI, tiga orang haprak ni telah mengaku terlibat bersama2 dalam video tersebut (apa yang mereka laporkan pada pihak polis, wallahua'lam) tetapi jelas, kalau ketiga2 ini boleh membuat aduan sedemikian rupa dan mengaku berada ditempat kejadian (tetapi enggan mengulas lanjut apa yang mereka buat) maka jelas disini haprak bertiga ni dah memang orang Fasik. Sebab orang beriman takkan ada ditempat2 maksiat sedemikian. Ditambah pula dengan sang bekas Ketua Menteri Melaka Rahim Al Tambychik yang dahulunya pernah dikaitkan dengan skandal seks gadis bawah umur, adakan orang ini yang kita hendak pakai kata2nya. MasyaAllah. Dari segi undang2 dunia, bolehlah kita rujuk dengan akta2 sedia ada tentang kesalahan menyebarkan bahan lucah. Yang ni pun sampai ke sudah, tiada lagi kelihatan ura-ura nak membawa ketiga2 haprak ni ke muka pengadilan untuk dibicarakan. Setakat ambil keterangan, itu masih lagi tak cukup untuk tidak melihat bahawa pendedahan video seks ni sebagai suatu kesalahan jenayah yang wajar dikenakan hukuman yang berat. 4) Budaya Fitnah ini ibarat suatu trend sejak kebelakangan ini. Entah apa yang mereka dapat daripada menghamburkan fitnah, tetapi yang pastinya mesti ada udang disebalik mee. Tidakkan orang yang memfitnah ini jelas bermotifkan keuntungan duniawi semata-mata. Bukan untuk amar ma'ruf nahi mungkar. Boleh baca, kenapa sebaik sahaja DUN Sarawak dibubarkan, alih2 naik isu Video Seks dan tutup isu DNA DSAI. Bila baca artikel2 di newspaper, terpengaruh juga dengan suara hati rakyat biasa yang meilhat tiada kepentingannya video seks ni, siapa pelakonnya, apa motifnya. yang penting, minyak, harga gula, harga barang tetap naik. Pencapaian negara kononya berhasil dengan NKRA, tapi hakikatnya banyak yang masih lagi tak transparence.Audit2 dahulu tak ditutup, hutang negara bertambah, kroni2 tak dibicarakan, kes2 rasuah dan salah laku pemimpin ditutup rapat2..Ada ke atau takde Video Seks ni, tetap bende2 ni tak selesai..Dari sudut yang lain, terfikir juga, berapakah komisyen atau sogokan yang diterima oleh si pencacai dan haprak bertiga ni oleh golongan2 kaya BN. kalau setakat puluhan ekar tanah dan duit berjuta, Taib Mahmud pun boleh petik jari. Kalau skandal seks Rahim pun menang ke dia, kes Altantuya Najib yang membisu sejuta bahasa, kes pertuduhan Rais Yatim yang tiada nas yang kukuh..maka tak mustahil, mereka2 ni sebanrnya dibayar dan disogok dengan sejumlah wang yang besar. Si Katak Lompat PKR di Perak boleh menumbangkan Pakatan Rakyat yang memerintah Kerajaan Negeri, apa lagi dengan penahan DSAI yang sudah tentunya akan dibicarakan (waemah betul atau tidak), sedikit sebanyak boleh merencatkan penglibatan DSAI untuk berkempen di Sarawak. Memang bermotifkan politik. Mohon sangat2lah para petugas SPR untuk turut melihat isu sogokan dalam isu fitnah yang terbaru ni. 5) Adakah ini suatu "ruang dan peluang" yang Allah hadiirkan untuk para pejuang Jemaah Islam di Malaysia. Untuk mendesak Kerajaan Pusat tadbiran BN untuk laksanakan hukum Hudud dan Qazaf dalam kes DSAI. kalau ditakdirkan Anwar benar2 difitnah, beranikah haprak bertiga ni dijatuhi hukuman Qazaf..Silalah jawab wahai pemimpin2 UMNO BN. Andalah yang menggalas beban dosa di dunia kerana letak ketepi undang2 Allah dan guna pakai undang2 manusia. Tiada keberkatannya dalam nak mengadili kes Zina, tapi hukum Zina tak nak dilaksanakan. Jam dah menujukkan lewat pagi. Nak kena tidur untuk kerja esok.hehe..terpanggil nak komen isu ini apabila membaca artikel Datuk Asri yang meminta Ulamak tidak membisu dalam isu ini. Jazakallah.