Kakak Imah dan adik Adham

Kakak Imah dan adik Adham
Kakak imah kakak sulung yang terbaik di dunia...Jaga adik baik-baik ye..

Zara berposing..

Zara berposing..
alhamdulillah comel muka anak ayah ni..Mudah2an jadi anak solehah

Sekeluarga di I-City

Sekeluarga di I-City
Kali pertama di I-City, semua port nak ambil gambar, baru naik bukit dah nak bergambar..

Tuesday, December 14, 2010

Kes2 Pelacuran di IPT bukan benda baru

Assalamualaikum,
Buat teman2 seperjuangan, sahabat dan sahabiah yang sudi menziarahi blog ana. Ingin ana berkongsi pandangan berkenaan tajuk di atas yang ana dapat dari ulasan Ustaz Nasharudin Hassan Tantawi.

Berkisar kepada kehidupan di kampus, apabila ana menyingkap kembali zaman di kampus dahulu, ana boleh bayangkan betapa terdedahnya mahasiswa-mahasiswi kampus dengan gejala sosial yang saban hari semakin parah. Seperti tiada satu mekanisme khusus untuk merawati dan menghentikannya. Bayangkanlah kehidupan di kampus bukan seperti di sekolah asrama. Ada warden dan ketua dorm atau ketua block yang akan mengawasi dan mendisiplinkan para pelajarnya. Bukan juga seperti kehidupan di sekolah2 menengah mahupun di sekolah kebangsaan apabila para pelajarnya ada masa untuk balik bersama keluarga pada malam harinya. Kehidupan di kampus amat mencabar integriti dan syakhsiah diri seseorang pelajar. Bermula dengan suasana persekitaran kampus itu sendiri yang membolehkan para pelajar lelaki dan perempuan bergaul bebas, berpakaian seksi dan tidak menutup aurat, program2 tahunan kampus yang lebih menyemarakkan lagi hubungan bukan mahram pakwe makwe, kemampuan kewangan student kampus yang rata2nya dari keluarga yang loaded yang lebih sanggup membelikan anak2 mereka kereta seorang sebiji dari bertanyakan tentang, pelajaran, iman dan akhlak anak2 mereka, nafsu remaja yang mula membuas dipanaskan dengan bahan2 lucah yang boleh didapati dari pelbagai bentuk dan sumber, berteknologikan wifi, jalur lebar dan network optic cable yang sememangnya membolehkan segolongan besar student yang hanyut dengan dunia hiburan menyalahgunakannya untuk berkongsi bahan2 lucah untuk tatapan umum. Bukan tidak diketahui oleh semua orang yang bergelar bekas pelajar kolej, bekas pelajar kampus, students dan lecturer di kampus2 di Malaysia, budaya mengakses dan menyebarkan video2 dan bahan2 lucah sudah seperti sesuatu yang boleh diterima umum. Hinggakan tiada suatu pun mekanisme yang boleh dilaksanakan secara bersepadu dan menyeluruh untuk memeranginya di semua peringkat.

Terpanggil diri ini untuk menyatakan pandangan adalah lebih baiknya bermula dari sekarang, pihak kerajaan sepatutnya sedar akan tanggungjawabnya dalam memastikan rakyat dan masyarakat bersih dari gejala pornografi ini sebersih2nya. Janganlah mengharapkan kematangan individu yang berusia 18 tahun untuk membuat pertimbangan diri. Kalau dah di depan mata menyaksikan adegan penuh berahi, ghairah dan lucah, pasti akan diselangi dengan tindakan yang lebih jauh daripada sekadar melihat.

Melihat kepada ini, ana seperti merasakan puak2 UMNO BN ini langsung tak nak bertindak menyekat website2 lucah dari luar mahupun dalam negara untuk diakses oleh seluruh rakyat Malaysia. Bayangkanlah seawal usia 14 tahun, seorang pelajar bermula dengan permainan kahwin2 boleh merogol sepupunya yang berusia 6 tahun. Dari mana dia belajar kaedah merogol kalau tidak dari video2 lucah?. Tidakkan terfikir oleh pihak Kementerian Rais Yatim untuk menyekat segala bentuk website dan laman sesawang lucah. Tidak berteknologikah kita untk membuat firewall terhadap laman2 ini. Kalau di Arab, segala bentuk "wording" yang boleh membawa kepada laman lucah akan di "blocked" secara rasminya dan dipaparkan pula "amaran" dari Kerajaan Arab Saudi untuk mengambil tindakan tegas terhadap pengakses kepada laman2 lucah ini. Kalaulah laman2 lucah ini dibenarkan untuk dilayari dalam arus globalisasi dan langit terbuka, tandanya sudah semakin berjayalah puak2 Yahudi dan Kafir Laknatullah menghancurkan pemikiran umat Islam dengan penjajahan orde baru. Penjajahan minda dengan 3s (sex, song and sports). Sebagaimana yang ana boleh quote dari kata2 seorang Menteri UMNO, "kita tak berhasrat untuk menyekat segala bentuk maklumat yang boleh didapati dari Internet..". Kalau Mahathir sekalipun pernah suatu ketika menyatakan secara terbuaka bahawa golongan yang mengkases laman2 lucah ini tiada manfaatnya dan membazirkan masa, masakan pula zaman Pak Lah tiada kesinambungan. Zaman Tok Najib apatah lagi. Nilailah sendiri melalui Rosmah dan Islamic Fashion Festivalnya dan Najib dengan Altantuyanya. Adakah ini yang kita harap untuk mengawal laman2 lucah dari menyerang masuk rumah2 rakyat Malaysia..menyerang masuk minda pelajar2 pintar yang baru dibekalkan dengan laptop?

Tidakkah kita sedar? Inilah sebenarnya punca kepada segala permasalah sosial. Kemudahan mengakses yang teramat mudah dan hanya boleh dihalang oleh Firewall Iman individu itu sendiri. Tiada lagi Biah yang boleh mentarbiyah. Tiada lagi Hukuman yang boleh menakutkan dan mendidik. Bagaikan satu tangan membangunkan ummah dengan teknologi, satu tangan lagi menghancurkan ummah dengan membiarkan kesan buruk teknologi itu tidak dikawal.

Sungguh ana mengharapkan agar apabila Pakatan Rakyat memerintah, Insyaallah akan ada tajdid terhadap media masa dan sistem komunikasi di Malaysia. Jauh dari kemungkaran yang menjauhkan kita dari rahmat Allah.
Jazakallah...

Thursday, December 9, 2010

Harga Minyak Naik 5 sen

Assalamualaikum,
Buat teman2 bloggers.
Teringin nak berkongsi pendapat berkenaan harga minyak ni. Secara kebetulan minggu ni alhamdulillah dapat pulang bercuti bersama mak ayah kat kampung. Bila teringat kembali perbualan2 politik dengan ayah yang jadi Ketua Cabang PKR, terfikir nak dicoretkan idea2 yang terpacul dimulut ketika sedang sibuk menceritakan kebobbrokan BN ni dalam nak menghancurkan negara secara tak sedar atau secara sedar atau buat2 tak sedar. Wallahua'lam.

Menyentuh tentang statement Tok Najib dan sekutu2nya baru2 ni yang langsung tak menyebut tentang kenaikan harga minyak. Yang disebutkan ialah pelarasan subsidi yang ditanggung kerajaan..bla2..kerajaan menanggung bla2..billion..bla2..ketirisan penggunaan diesel dikalangan nelayan2..

Huhu. terfikir juga aku alangkah pandainya BN bermain dengan kata2 walhal yang sebenarnya berkemungkinan besar kerajaan memang dah takde duit dan terpaksa "mendahulukan" rakyat untuk menambah modal buat pengurusan kewangan boros tok2 menteri BN dan sekutu2nya.

Apekejadahnya dengan subsidi?sejauh mana istilah subsidi ini benar2 diterima. kalau mengikut kedangkalan ilmu ekonomi aku yang setakat belajar economic engineering masa 2nd year dan sedikit2 bercampur dengan orang marhaen, susidi ni adalah nilai wang yang dibelanjakan oleh kerajaan untuk menampung kos perbelanjaan yang ditanggung oleh rakyat. kalaulah katakan harga tol sekm sejumlah 15sen, dan kerajaan bayar 3 sen kepada konsesi tol supaya rakyat oleh bayar dengan hanya 12sen, barulah dikatakan kerajaan menanggung subsidi 3 sen sekm.Sebab kerajaan guna duit kerajaan untuk bayar sebahagian perbelanjaan yang terpaksa ditanggung oleh rakyat. Bermakna kerajaan keluarkan duit sekian2 banyak dan itulah nilai subsidi yang kerajaan boleh isytihar sebagai bantuan kepada rakyat.

Tentang minyak ni, sefaham akulah. Sepatutnya PETRONAS yang setiap tahun ada membuat penyata tahunan dan kunci kira2 akan isytihar Net Profit BEFORE Tax (NPBT). Kalau AFTER Tax, means untung bersih yang PETRONAS boleh isytihar setiap tahun. Berapa banyak yang dia dah bayar pada kerajaan dan berapa banyak untung NPAT untuk Tahun Kewangan Berakhir tu. Means that, kerajaan tak keluar sesen pun duit untuk di"nisbah"kan sebagai subsidi.

Kalaulah dikira dari sudut "Potential Saving" sekalipun, kerajaan saban tahun membodoh2kan rakyat yang selalu menukar2 strategi dan polisi harga minyak mereka. kalau zaman Pak Lah dulu dikatakan kita buat pelarasan harga minyak sebab harga minyak dunia naik USD70-80-90 setong. Kita ade mekanisme untuk selaraskan harga minyak dan kita akan turunkan harga minyak bila harga minyak mentah dunia turun. Sampai ke sudah tak turun2 lepas dah naik RM2.70. Sampailah Shaberi Chik berdebat dengan Anwar Ibrahim dan Pakatan Rakyat mendesak untuk turunkan harga minyak, barulah kerajaan turunkan balik. lepas tu, bila dah reda sikit kemarahan rakyat, dibuatnya cara lain nak naikkan harga minyak. Pendek kata. NAK NAIKKAN HARGA MINYAK. Itu je cara kerajaan boleh dapat duit untuk rolling dana negara. Bukan nak laraskan subsidi, nak sesuaikan dengan harga pasaran minyak mentah dunia, dan macam2 alasan lagi. NAK NAIKKAN HARGA MINYAK sebab KERAJAAN MUNGKIN DAH TAKDE DUIT!! Kalau benarlah kerajaan telus dan tiris, dah lama pak2 menteri yang rasuah, Audit Kewangan Tahunan dan macam2 audit dan salah guna duit negara ni akan ditackle oleh kerajaan melalui badan2 yang berkecuali. Polis, SPRM etc. Bukan dengan naikkan harga minyak. Mula2 dia turunkan kualiti minyak dari RON 98 to RON 97 and 95. Dan naikkan pula harga diesel dengan RON 97 sebab yang banyak pakai minyak tu adalah dari kalangan orang2 yang berada, ada 4 wheel drive, pajero yang pakai diesel dan kereta high class yang pakai RON97. Bila takde bantahan, naik lagi 5 sen untuk RON 95. Dan sampai bila? adakah ini mekanisme kerajaan nak cari duit dengan ambil duit rakyat?. Kita mungkin tak terasa hak kita di ambil, tapi dengan kenaikan 5sen seliter, kalau dulu full tank bayar RM40 sekarang dan jadi RM41. Kalau 3 hari sekali isi minyak full tank, sebulan jadi 10 kali = RM10 untuk setiap rakyat x 5 juta rakyat yang pakai kereta. boleh dapat RM50 juta sebulan atau RM50,000,000 sebulan. Bukankah banyak pulangan yang kerajaan akan dapat? Persoalannya lagi..kemanakan sejumlah duit ini akan diurus selia oleh kerajaan? Adakah masih belum cukup lagi sehingga akan naik dan naik dan naikkan lagi harga minyak?

Dan lagi, semestinya Malaysia sebagai exporter of the crude oil, and we are not a net importer. Crude Oil kita ada sebahagian yang dijual as International Market and sebahagian lagi as Domestic Market. Mungkin ade betulnya perangkaan2 yang dikeluarkan Malaysia adalah antara pengguna minyak kedua tertinggi di Asia Tenggara. Tetapi persoalannya adakan nilaian pemberian seorang ayah kepada anak itu satu subsidi atau satu bentuk tanggungjawab ayah untuk nak membesarkan anak2? Waemah setinggi mana pun penggunaan domestik kita, persoaalannya ialah perlukan kerajaan terlalu berkira untuk kebajikan rakyat? Sememangnya to be competitive we can justify many things. Tapi untuk mekanisme menaikkan harga minyak ni, dah berbuih mulut orang2 cerdik pandai yang disagree dan has proven by facts and figures on how, by increasing the oil price will DEFINITELY increase most of the basic necessities expenses. Gula, barang2 kawalan..kos pengangkutan naik..adakah cukup dengan menyuruh rakyat "kurangkan manis dalam minuman, lebihkan manis dalam senyuman.." ternyata lepas dah naik harga minyak, "manis"lah senyuman rakyat sebagaimana yang diwar2kan kerajaan, "Rakyat didahulukan pencapaian diutamakan.."

Okeylah. Dah nak tidur. Esok nak kerja. Banyak sebenarnya yang boleh dicoretkan. Mungkin taklah seilmiah mana blog aku ni. Tapi cukuplah untuk aku meluahkan secara mudah betapa "ganjalnya-janggalnya" kenaikan harga minyak baru2 ini di"quote"kan sebagai "pelarasan subsidi"..kerajaan tak keluar duit sesen pun. PETRONAS dah bayar TAX..tapi kerajaan tamak..nak berkira2 dengan rakyat..untuk nak dapat duit..sebab..(will be continued..)

Tuesday, September 21, 2010

Khutbah Jumaat 17 Sept 2010

Alhamdulillah syukur minggu ini Ustaz beri peluang yang sangat besar untuk aku membacakan Khutbah untuk kali yang ke tiga. Sangat bersyukur dengan "rezeki" dan "peluang" yang diberikan untuk aku memperbaiki iman diri untuk menjadi lebih baik dari hari yang semalam..sekurang2nya aku sendiri yang membaca berulang2 kali teks khutbah dan mendalami pengisiannya sebelum disampaikan kepada jemaah Qaryah Surau Bandar Damansara Kuantan.

Walaupun menyedari hakikat yang diri ini tidak mampu sebenarnya melaksanakan sepenuhnya apa yang disampaikan melalui pembacaan teks Khutbah Jakim Online, sekurang2 nya aku menginsafi diri untuk cuba menjadi insan yang terbaik dalam menjaga ukhwah, memuliakan tetamu, beradab dengan adab Islam dalam berziarah dan bertetamu sebagaimana yang aku bacakan tempoh hari..

Sekadar mencoret sedikit buat meng"update" blog yang dah lama aku sendiri tak kunjungi. Antara pengisian khutbah yang aku sampaikan, Insyaallah buat tatapan bersama:

Firman Allah SWT dalam surah al-Hujuraat ayat 10:

Maksudnya : "Sebenarnya orang yang beriman itu bersaudara maka damaikanlah di antara dua saudara kamu itu; dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beroleh rahmat.

Berdasarkan ayat al-Quran dan amalan Rasulullah SAW, antara peraturan dan adab yang perlu
diberi perhatian oleh umat Islam ketika berziarah dan bertetamu ialah

Pertama:
Sebagai tetamu mestilah berniat baik di atas kunjungannya.

Kedua:
Jangan dibezakan antara orang kaya dan miskin ketika membuat jemputan.

Ketiga:
Hendaklah jangan ditolak sesuatu undangan hanya semata-mata berpuasa sunat, sebaliknya terimalah undangan dan hendaklah berbuka kerana untuk menimbulkan kegembiraan dipihak yang membuat undangan.

Keempat:
Hendaklah menolak undangan di mana makanan yang dihidangkan itu terdapat syubhat dan terdapat aktiviti munkar atau orang yang mengundang itu bersifat fasik, zalim atau suka membesar diri. Hadith Rasulullah SAW:

Maksudnya : "Janganlah engkau makan melainkan makanan orang yang bertakwa dan jangan pula makan makananmu itu melainkan yang membawa kepada takwa.(Riwayat Abu Daud dan al-Tirmizi)

Kelima: Semasa berkunjung hendaklah memilih waktu yang sesuai. Janganlah berkunjung pada waktu awal pagi, tengah hari dan larut malam kerana kebiasaan pada waktu itu pihak tuan rumah ingin beristirahat atau membuat persiapan keperluan keluarga.

Keenam: Perlu memohon izin dan memberi salam sebelum memasuki rumah yang ingin dikunjungi.

Ketujuh: Selaku tetamu adalah sangat digalakkan agar berjabat tangan dengan tuan rumah sebagaimana dengan hadith Nabi SAW riwayat dari al Barra’ RA yang bermaksud “ Tidak ada dua orang muslim yang bertemu,lalu saling berjabat tangan, kecuali kedua-duanya diampuni Allah SWT sebelum berpisah”. Walaubagaimanapun amalan berjabat tangan ini mestilah dilakukan mengikut lunas-lunas Islam.

Kelapan: Sebagai tetamu juga tidak sepatutnya bebas melakukan apa sahaja di rumah orang lain kerana perbuatan itu akan mengganggu dan tidak disenangi oleh tuan rumah.

Kesembilan: Menjaga mata, jangan mencuri dengar atau mengintai tuan rumah, janganlah mengangkat suara semasa berada di dalam rumah dan jangan duduk lama ketika berziaarah.


Manakala bagi pihak tuan rumah, agama Islam turut menggariskan beberapa adab yang perlu dipelihara dan dihayati oleh tuan rumah antaranya dengan menghormati dan memuliakan tetamunya. Dalam masa yang sama,tuan rumah juga disarankan agar menghidangkan jamuan yang terbaik mengikut kadar kemampuan. Janganlah ada maksud untuk berbangga-bangga tetapi tujuannya adalah untuk merapatkan seluruh kawan serta memberikan kegembiraan dalam jiwa tetamu.

Satu lagi adab penting yang ada kaitan dengan ziarah ialah menjaga adab makan-minum. Adab-adab makan yang diajar oleh Rasulullah SAW ialah

Pertama: Memulakan makan dengan membaca Bismillah.

Kedua: Mengakhiri makan dengan bacaan Alhamdulillah.

Ketiga: Makan dengan menggunakan tiga jari kanan

Keempat: Menjilat jari jemari sebelum mencuci tangan

Kelima: Tidak meniup makanan yang masih panas,

Keenam: Menghindari diri dari kenyang yang melampau batas.

Ketujuh: Memulakan makan dengan mengambil makanan yang dekat dengan kita.

Kelapan: Sewaktu makan, janganlah berdiam diri sahaja, tetapi bolehlah bercakap perkara yang baik-baik.

Jazakallah.

Friday, January 29, 2010

Intipati Usrah Surah Al Mukminun Ayat 1-11

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Alhamdulillah, sedikit pengisian buat meng"upload"kan bahan ilmiah untuk diri dan sahabat2 seandainya boleh dimanfaatkan bersama:

Intipati usrah:

Maka sesungguhnya (nak menguatkan kenyataan sesudah itu) beruntunglah orang2 yang beriman.
Iaitu mempunyai ciri2 berikut:

1) Orang yang khusyuk dalam solatnya. Rujuk ayat 9 - Kembali untuk menutup ciri2 orang berjaya dengan (orang yg menjaga solat).
2) Mereka berpaling daripada perkara2 lagha.
3) Mereka yang menunaikan zakat.
4) Mereka yang menjaga kemaluan.
5) Melainkan kpd isteri2 atau hamba2 yg mereka miliki (zaman dahulu).
6) Tetapi bagi org yang memilih dari jalan, merekalah yang telah melangkaui batas.
7) Dan org2 yang menjaga amanah dan janjinya.
8) Dan orang2 yang menjaga solatnya.

Merekalah yang mewarisi Syurga Firdaus. Mereka kekal di dalamnya selamanya.

Suka ana membahaskan ciri2 yang pertama dan yang kedua sebagaimana yang sebahagiannya ana kupaskan didalam usrah di Surau Batu Itam pada 27 Jan 2010 yang lalu:

Dalam membicarakan soal khusyuk, ia adalah lahir dari hati yang tawaduk, bertaqwa dan bersih dari sifat2 yang nifak dan mazmumah. Mana mungkin khusyuk itu hadir, tatkala hati masih lagi kotor dengan bintik2 hitam dan dosa.

Memang kita digalakkan untuk berusaha meng"khusyuk"kan diri kita ketika solat. Walau dalam apa cara sekalipun, dengan membaca berlagu, mentadabbur ayat2 al-Quran yang dibaca di dalam hati, berusaha untuk menangis dan bersedih dengan dosa2 yang lalu, dan sebolehnya memperbaiki setiap mutu rukun dalam solat. Memetik kata2 Ustaz Rahim tatkala kami bermastautin di Sungai Petani tahun lepas, khusyuk ini sangat berkait rapat dengan makrifatullah. Mengenal Allah. Dimanakah Allah terletak ketika kita solat menghadapkan diri kita ke Kiblat? Adakah dihadapan kita, atau di atas kita atau dimana? Apakah yang dimaksudkan dengan menyembah Allah. Allah dihadapan kita kah? Sesungguhnya Allah tidak bertempat. Maha suci Allah untuk disamakan dengan sesuatu. Adakah maksud Allah bersemayam di Arasy boleh digambarkan sebagai Allah duduk di atas kerusi dan mendepakan "tangan"nya..sebagaimana yang ana pernah dengar dalam kuliah bersama Ustaz Abdul Ghani Shamsudin bersama seorang pendakwah bebas di Shah Alam. Tidak sama sekali..

Menghadapnya kita ke kiblat ketika solat dan berdirinya kita dengan tegak untuk solat, mengangkat takbir dan meletakkan tangan kita di kiri dada, adalah semuanya rukun fi'li yang diajarkan oleh Rasulullah sebagaimana sabda-Nya "Sollu kama raaitumuni usolli". Tetapi hakikatnya banyak yang perlu kita dalami dalam memahami setiap pergerakan dalam solat. Dengan mengangkat takbir bermula dengan tangan diangkat sehingga menampakkan ketiak bagi lelaki dan dikenakan kedua2 ibu jari kita ke telinga diakhiri dengan menurunkan semula tangan kita dalam keadaan berpeluk, sebenarnya adalah saat kita "membuang segala fikiran2 terhadap keduniaan" dan "mendapatkan khusyuk ke dalam hati" untuk memulakan solat diiringi dengan niat selaku penguat kepada solat yang kita lakukan.

Sesungguhnya solat yang khusyuk itu tidak dapat tidak perlu untuk kita usahakan dengan mempelajari ilmu2 tasawwuf. Sebagaimana Ustaz Anuar UTP pernah mengajarkan, bagi setiap yang bersolat, baginya terdapat seekor syaitan yang bergayut di belakang kita dalam keadaan mulutnya seolah2 belalai yang terus menyucuk tepat ke hati kita. Tempat turunnya hidayah, khusyuk atau sebaliknya, lalai dari mengingati-Nya. Begitu juga kata2 Ustaz di surau Shah Alam, hati ni ada tempat tinggal bagi syaitan "Khannas" yang mewas2kan setiap amalan yang kita lakukan. Bermula dari kisah Nabi Adam dan Siti Hawa yang membawa balik seekor anak syaitan, lalu akhirnya dicincang lumat dan dibuang di laut mati tetapi datang dan bersatu kembali. Dan akhirnya dimakan dengan harapan supaya menjadi najis, Tetapi kesannya, syaitan itu tidak mati dan bertempat di hati setiap anak Adam. *mungkin sahabat2 boleh dapatkan maklumat tepat dengan merujuk kepada Ustaz2 atau buku2 agama berkenaan perkara ini.

Andai solat itu empat rakaat, tatkala selesai rakaat pertama, harus kita tumpukan kembali kepada rakaat yang kedua. Mudah2an rakaat kedua lebih khuysuk dari rakaat yang pertama. Takut2 dari 100% nilai solat itu, hanya sedikit yang benar2 kita laksanakannya dengan syariat yang betul dan dengan khusyuk.

Bak kata Ustaz Tuan Ibrahim, ketika membentangkan post moterm kekalahan PAS di Bagan Pinang, solat kita ni, mutunya sama sahaja. Dari dulu sampai sekarang, alfatihah dan surah wal Asr. Tidak ada pertambahan bacaan surah2 lain atau ayat2 baru yang kita hafal untuk dibaca sebagai penyeri dan hiasan kepada solat. Sunat Haiah yang dituntut.

Ana berhenti setakat ni. Jam sudah menunjukkan pukul 12.15 am. Bas pukul 12.30 pagi. Jazakallah.